Program Residensi Seniman

English | Indonesia

Program Residensi Seniman di Cemeti menyediakan platform bagi para seniman dengan praktik berbasis pasca-studio, mendorong proses penelitian artistik dan pertukaran pengetahuan yang terbuka. Ambisi pendorong residensi adalah untuk mendorong dan mendukung seniman untuk terhubung langsung dengan komunitas lokal, membangun hubungan yang bermakna, dan menangani masalah-masalah utama yang dipertaruhkan dalam konteks lokal / regional melalui pekerjaan mereka. Adalah harapan kami bahwa penduduk tidak hanya memiliki kesempatan untuk mengembangkan praktik mereka sendiri tetapi juga menciptakan pertukaran yang berarti dengan masyarakat lokal dan konteks Yogyakarta. Tim residensi mendukung seniman dalam mengembangkan perspektif kritis pada praktik mereka sendiri, menghubungkan mereka dengan seniman lokal, kurator, pekerja seni, peneliti dan akademisi, serta dengan beragam konstituensi dari seluruh kota.

Program residensi berlangsung dua kali setahun, dalam dua periode tiga bulan; Maret hingga Mei, dan September hingga November. Dalam setiap periode residensi, kami menjamu satu seniman Indonesia dan satu atau dua seniman dari negara lain. Partisipasi masing-masing seniman dari luar Indonesia bekerja sama dengan mitra atau lembaga donor tertentu. Mitra saat ini termasuk: Mondriaan Fund, Belanda (mendukung seniman yang berbasis di Belanda), Goethe Institute Indonesia (mendukung seniman yang berbasis di Jerman) dan Dewan Seni Nasional Singapura (mendukung seniman Singapura). Di bawah ini adalah rincian lengkap tentang model dan fokus program. Untuk informasi tentang panggilan terbuka saat ini, silakan lihat di bawah atau kirim email kepada kami di residency@cemetiarthouse.com.

Program
Selama residensi, tim Cemeti akan bertindak sebagai mitra diskusi kritis bersama dengan Klub Sarapan mingguan untuk membahas minat, pertanyaan, dan pengalaman seniman. Selama masa tinggal mereka, seniman di tempat tinggal akan diminta untuk memulai beberapa acara publik. Ini termasuk Kamar Tokek (“Ruang Kadal”); platform terbuka bagi penghuni untuk berbagi apa pun mulai dari film, buku, makanan, dan karya seni hingga gagasan, atau untuk mengatur pertemuan atau lokakarya untuk mendukung penelitian artistik mereka. Tempat tinggal ini akan berujung pada presentasi akhir, yang dapat berupa pameran, pertunjukan, proyek khusus lokasi, atau proyek berbasis komunitas atau apa pun yang sesuai untuk pekerjaan dan praktik para seniman.

Tim Residensi
Cemeti memiliki Residency Manager penuh waktu yang memimpin penyampaian program dengan dukungan tim Cemeti yang dapat membantu dengan karya seni dan kebutuhan produksi pameran. Selain itu, untuk setiap periode residensi, Cemeti mempekerjakan satu asisten program (melapor kepada Residency Manager) yang bekerja langsung dengan seniman residensi untuk mendukung proses penelitian artistik mereka, menghubungkan mereka ke jaringan Cemeti (dan juga mereka sendiri), memfasilitasi pertemuan dengan -mulai komunitas melalui terjemahan (baik bahasa dan budaya) dan mendukung kebutuhan material / produksi.

Akomodasi
Artis tinggal di salah satu dari dua lokasi: satu dari dua kamar tidur yang terletak di lantai dua galeri Cemeti, atau rumah satu kamar tidur yang terletak di dekat Cemeti (Rumah Nangka). Masing-masing kamar memiliki tempat tidur ganda, meja, lemari, kelambu, dan AC. Ruang bersama berisi kamar mandi dengan shower air panas, dapur terbuka dengan meja yang menghadap ke taman halaman Cemeti dan area luar. Rumah Nangka berada dalam jarak berjalan kaki dari Cemeti, dan memiliki tempat tidur ganda, meja, lemari, kelambu dan AC, kamar mandi pribadi dengan shower air panas, dapur terbuka, dan teras luar. Selama bulan kedua dan ketiga dari setiap residensi, Cemeti menyediakan ruang kerja dalam bentuk studio dan meja di galeri Cemeti untuk bekerja dan menjelajah ke seluruh kota.

Kriteria Seleksi

Mengingat fokus residensi pada penelitian artistik dan praktik sosial, kami memprioritaskan seniman yang memenuhi kriteria berikut :
– Ketertarikan pada cara kerja yang melibatkan sosial atau kolaboratif.
– Perspektif kritis terhadap posisi mereka sendiri sebagai seniman yang bekerja dalam konteks yang berbeda dan pendekatan terbuka untuk mengembangkan praktik mereka.