Latest Posts

Clothing as A State of Power

English | Indonesia

Daftar Isi

TABLE OF CONTENT
Introduction | FAQ Health Protocol

Study Club Presentation

Clothing as A State of Power

11 – 31 December 2020

Cemeti – Institute for Art and Society
Jl. DI Panjaitan No.41, Mantrijeron, Yogyakarta, Indonesia

Teks Pengantar

The clothing we wear is inseparable from our social system, wherever we are. Power is certainly reflected through clothing and the bodies that wear them. This is not just power in the structural sense (for instance, the relationship between dominant and subordinate groups), but also non-agential and non-structural power, that is “power that is everywhere and originates from everywhere”. It is possible to investigate the complexity of relations of power, including by examining clothing, whether through aspects of the mechanisms of production or by looking at the way meaning is generated in society.

This public presentation will explain a variety of interpretations, beginning with at least seven key words that are explored personally by each participant when they discuss clothing and it’s connection to power: identity, image, function, ideology, uniform and symbols, along with meaning and memory. Instead of an exhibition, the appearance of works in “Clothing as a State of Power” is being referred to as a presentation, because it departs from studies that are still ongoing. Developed from independent research on actual issues related to clothing, every participant has tried to explain, from an artistic perspective, how power is manifested and exists as a social determinant through the material and visual forms we wear in the everyday.

“Study Club: Clothing as A State of Power” is a study group that focuses on clothing that has been initiated by Mella Jaarsma and managed through the Incubator Initiative since November 2019. This group specifically studies topics associated with the relationship between clothing and power. Utilising various interdisciplinary perspectives, the outcomes of the studies are then developed and processed through artistic approaches. As part of this extended learning process, this public presentation is presented by the Incubator Initiative in cooperation with Cemeti – Institute for Art and Society.

Study Club Participants :

Candrani Yulis

Eldhy Hendrawan

Karina Roosvita

Lashita Situmorang

Mella Jaarsma

Nona Yoanishara

Yosep Arizal

Opening

Friday, 11 December 2020 l 6:30 pm – 8 pm

*Limited to 15 people via registration.

Daily Visit

12 – 30 December 2020

Tuesday – Saturday | 11.00am – 4.30pm

4 session per day (Except: 15 – 16 December 2020 available only for 2 session)

*Closed on 24-25 Dec 2020 for Christmas Eve.
*Limited to 8 people per session via registration.

Artists Talk

*Online format only

15 – 16 December 2020

Session #1
Tuesday, 15 December 2020
3 pm – 4:30 pm

Session #2
Wednesday, December 2020
3 pm – 4:30 pm

Back to Table of Content


Panduan Kunjungan

Please read carefully our health protocols before registering for a visit: Health Protocols FAQs.

CEMETI – SAFETY MEASURES COVID-19

Cemeti – Institute for Art and Society will re-open soon on 11 – 31 December 2020 for Study Club Presentation: CLOTHING AS A STATE OF POWER. The safety and well-being of our visitors, artists, partners and Cemeti team is our highest priority. Cemeti will be following the recommendation of the local health authorities to minimize the effects of this Covid-19 pandemic. The following are health and safety measures we have taken and are putting in place for our Cemeti team, artists, partners and visitors.

We would like to let you know that Cemeti team who are experiencing any symptoms of COVID-19 are required to remain at home and must take a Rapid or PCR/Swab test. Those who have traveled to others cities will be required to self isolate and must go through a Rapid /Swab test to ensure no infection before returning to work.

HOURS & REGISTRATION

Tuesday – Saturday | 11.00am – 4.30pm

Closed on 24 – 25 Dec 2020 for Christmas Eve

Registration is required for entry and all visitors must diligently adhere to health protocol.

TIME TO VISIT

To manage the number of visitors inside the gallery, we have introduced 4 session scheduled visit every open days, with access limited to 8 persons at a time as bellow :

11am – 12pm | 12:30pm – 13:30pm | 14pm – 15pm | 15:30pm – 16:30pm

Except : 15 16 Dec 2020 (11am 12pm | 12:30pm 13:30pm)

Date to visit :

Saturday, 12 Dec 2020

Tuesday, 15 Dec 2020

Wednesday, 16 Dec 2020

Thursday, 17 Dec 2020

Friday, 18 Dec 2020

Saturday, 19 Dec 2020

Tuesday, 22 Dec 2020

Wednesday, 23 Dec 2020

Saturday, 26 Dec 2020

Tuesday, 29 Dec 2020

Wednesday, 30 Dec 2020

Thursday, 31 Dec 2020

DAILY VISIT

If you are experiencing any symptoms of COVID-19 or are not feeling well, please postpone your visit until you are feeling better.

Access

  • Paking Area: Motorbike at Cemeti’s parking area, Car at the roadside around Cemeti. 
  • Cemeti’s front door will remain closed. The entrance at the left side of a building.

Safety Features

  • Please follow the instructions from the staff.
  • Temperature check with a forehead scanner prior to entering the building. If you receive a reading of 100.4 °F / 38 °C or higher, we will ask you to visit another day.
  • Wash hands and use hand sanitizer before entering the gallery. Handwashing station and hand sanitizer is also available at entrances
  • Face coverings are required for all visitors over the age of two and must be worn for the duration of your visit. 
  • Maintain physical distancing. Keep at least six feet from others. 
  • We have significantly increased the frequency and extent of cleaning at the gallery. All surfaces, handles and other areas that may be touched by visitors and staff are cleaned daily during exhibitions.

Contact Tracing

All visitors data will be stored securely for not less than 1 month after the exhibition closed and in accordance with the requirements of Yogyakarta Governor Regulation No.77 of 2020. Data not required after this time will be disposed of securely.

To access the schedule and register please click the link below :

Back to Table of Content

Clothing as A State of Power

English | Indonesia

Daftar Isi

DAFTAR ISI
Teks Pengantar | FAQ Protokol Kesehatan

Study Club Presentation

Clothing as A State of Power

11 – 31 Desember 2020

Cemeti – Institut untuk Seni dan Masyarakat
Jalan D. I. Panjaitan, No.41, Kelurahan Mantrijeron
Kecamatan Mantrijeron, 55143
Yogyakarta

Teks Pengantar

Busana yang kita kenakan tidak akan pernah lepas dari sistem hidup masyarakat, di mana pun itu. Kekuasaan niscaya terefleksikan melalui pakaian dan tubuh yang mengenakannya. Bukan hanya kekuasaan dalam pengertian struktural (misalnya, hubungan antara kelompok dominan dan subordinat), tetapi juga yang non-agensial dan non-struktural, yaitu tentang “kekuasaan yang ada di mana-mana dan berasal dari mana-mana”. Menyelisik kompleksitas suatu relasi kekuasaan dapat dilakukan, salah satunya, dengan menelaah busana, entah dari aspek mekanisme produksi atau pun dari sisi proses pemaknaannya di masyarakat.

Presentasi publik ini membentangkan ragam interpretasi yang setidaknya berangkat dari tujuh kata kunci yang digali secara personal oleh masing-masing partisipan ketika membicarakan pakaian dalam hubungannya dengan kekuasaan: identitas, citra, fungsi, gender, ideologi, seragam dan simbol, serta makna dan ingatan. Alih-alih pameran, pemunculan karya-karya pada “Clothing as A State of Power” disebut sebagai ‘presentasi’ karena berangkat dari hasil studi yang masih akan terus berlangsung. Dikembangkan dengan riset mandiri terhadap isu-isu aktual yang terkait pakaian, setiap partisipan mencoba memaparkan, dari sudut pandang artistik, bagaimana kekuasaan menjelma dan berada sebagai determinasi sosial lewat material dan visual yang kita gunakan sehari-hari.

“Study Club: Clothing as A State of Power” adalah kelompok belajar tentang busana yang diinisiasi oleh Mella Jaarsma dan dikelola bersama Inkubator Inisiatif sejak November 2019. Kelompok ini mengkaji secara spesifik topik-topik yang berkaitan dengan hubungan antara busana dan kekuasaan. Mendayagunakan beragam sudut pandang yang lintas disiplin, hasil studi lantas dikembangkan dan dikelola melalui pendekatan seni. Menjadi bagian dalam proses panjang kelompok belajar tersebut, acara presentasi publik ini diselenggarakan oleh Inkubator Inisiatif bekerja sama dengan Cemeti – Institut untuk Seni dan Masyarakat.

Partisipan Study Club :

Candrani Yulis

Eldhy Hendrawan

Karina Roosvita

Lashita Situmorang

Mella Jaarsma

Nona Yoanishara

Yosep Arizal

Pembukaan

Jumat, 11 Desember 2020 | 18:30 – 20:00 WIB

*Terbatas untuk 15 orang melalui registrasi.

Kunjungan Harian

12 – 30 Desember 2020

Selasa – Sabtu | 10:00 – 17:00 WIB

4 sesi per hari (kecuali 15 – 16 Desember 2020 hanya 2 sesi)

*Tutup tanggal 24 – 25 Desember untuk Libur Natal.
*Terbatas untuk 8 orang per sesi melalui registrasi.

Seniman Wicara

*Terbatas hanya dalam format daring

15 – 16 Desember 2020

Sesi #1
Selasa, 15 Desember 2020
15:00 – 16:30 WIB

Sesi #2
Rabu, 16 Desember 2020
15:00 – 16:30 WIB

Kembali ke daftar isi


Panduan Kunjungan

Harap baca dengan seksama protokol kesehatan kami sebelum melakukan registrasi kunjungan.

CEMETI – TINDAKAN PENCEGAHAN COVID-19

Cemeti – Institut untuk Seni dan Masyarakat akan segera dibuka kembali pada 11 – 31 Desember 2020 dalam rangka Presentasi Study Club: CLOTHING AS A STATE OF POWER. Keselamatan dan kesehatan pengunjung, seniman, mitra, dan tim Cemeti adalah prioritas utama kami. Cemeti akan mengikuti rekomendasi otoritas setempat untuk meminimalisir dampak pandemi Covid-19. Berikut ini adalah tindakan pencegahan yang telah dan sedang kami lakukan untuk tim Cemeti, seniman, mitra, dan pengunjung kami.

Kami memberitahukan bahwa, sejauh ini apabila tim Cemeti mengalami gejala COVID-19, maka diwajibkan untuk tetap berada di rumah dan melakukan Rapid Test atau PCR/Swab Test. Tim Cemeti yang telah bepergian ke luar kota diharuskan untuk mengisolasi diri dan melakukan Rapid Test/Swab Test untuk memastikan tidak adanya penularan sebelum kembali bekerja.

WAKTU KUNJUNGAN & PENDAFTARAN

Selasa – Sabtu | 11:00 – 16:30 WIB

Tutup tanggal 24 – 25 Des untuk Libur Natal

Registrasi diwajibkan untuk setiap kunjungan dan semua pengunjung harus mematuhi protokol kesehatan.

WAKTU KUNJUNGAN

Untuk mengatur jumlah pengunjung di dalam galeri, kami telah menyediakan 4 sesi kunjungan terjadwal pada setiap hari kerja, dengan kuota terbatas untuk 8 orang seperti di bawah ini :

11:00 – 12:00 | 12:30 – 13:30 | 14:00 – 15:00 | 15:30 16:30 

Kecuali : 15 16 Des 2020 (11:00 12:00 | 12:30 13:30)

Tanggal kunjungan :

Sabtu, 12 Des 2020

Selasa, 15 Des 2020

Rabu, 16 Des 2020

Kamis, 17 Des 2020

Jumat, 18 Des 2020

Sabtu, 19 Des 2020

Selasa, 22 Des 2020

Rabu, 23 Des 2020

Sabtu, 26 Des 2020

Selasa, 29 Des 2020

Rabu, 30 Des 2020

Kamis, 31 Des 2020

KUNJUNGAN HARIAN

Jika Anda mengalami gejala COVID-19 atau merasa kurang sehat, harap tunda kunjungan Anda sampai kondisi lebih baik.

Akses

  • Area Parkir : Sepeda motor di area parkir Cemeti, sedangkan untuk mobil disediakan di tepi jalan sekitar area Cemeti.
  • Pintu depan Cemeti akan tetap ditutup. Pintu masuk terdapat di sisi kiri gedung.

Langkah Pencegahan

  • Harap ikuti petunjuk dari staff.
  • Lakukan pemeriksaan suhu badan menggunakan thermogun sebelum memasuki gedung. Jika suhu Anda mencapai 100,4°F / 38°C atau lebih tinggi, kami akan meminta Anda untuk berkunjung di hari lain.
  • Cuci tangan Anda dan gunakan hand sanitizer sebelum memasuki ruang galeri. Fasilitas cuci tangan dan hand sanitizer akan disediakan di pintu masuk.
  • Semua pengunjung berusia di atas dua tahun wajib menggunakan face shield atau masker dan harus dipakai selama kunjungan.
  • Menerapkan physical distancing. Jaga jarak setidaknya sekitar 1 – 2 meter (6 kaki) dari orang lain.
  • Kami telah meningkatkan kebersihan secara signifikan di ruang galeri. Seluruh area yang dapat disentuh dan dipegang oleh pengunjung dan staf, dibersihkan setiap hari secara reguler selama pameran berlangsung.

Pelacakan Data Kontak

Seluruh data pengunjung akan disimpan dengan aman tidak kurang dari 1 bulan setelah pameran ditutup dan sesuai dengan persyaratan Peraturan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta No.77 tahun 2020. Data yang tidak diperlukan setelah waktu tersebut akan dibuang dengan aman.

Untuk mengakses jadwal dan melakukan registrasi silahkan klik tautan di bawah ini :

Kembali ke Daftar Isi

Jejak-Jejak Ketiga Gagasan Estafet Mustahil

Sudah dua setengah bulan eksperimen Gagasan Estafet Mustahil (GEM) dilakukan. Sejauh ini, empat puluh lima pegiat kebudayaan (di antaranya berprofesi sebagai perupa, musisi, sutradara, dan penulis) sudah terlibat dalam eksperimen ini. Sebagian sudah merespon buku catatan GEM yang kami kirim dan meneruskannya ke orang lain, sebagian sisanya masih menyimpan buku catatan yang mereka terima di studio/rumah mereka masing-masing.

Eksperimen GEM dalam Proyek Mustahil, sejak awal, dilaksanakan sebagai kegiatan yang bersifat terbuka (open-ended) sehingga tidak menuntut batasan waktu pelaksanaan. Dengan pendekatan ini, diharapkan kita dapat dengan leluasa mengamati, mengonstruksi, dan merefleksi secara artistik gejala-gejala teraktualnya.

Setelah memperhatikan database GEM di Proyek Mustahil, kami menyadari bahwa sejumlah keterangan terkait komunikasi, transaksi, dan informasi tentang kegiatan merespon buku perlu ditabulasi untuk menghasilkan suatu bentuk semacam “katalog peristiwa”. Katalog ini, tentu saja, tidak memuat keterangan analitis apa pun, selain informasi kapan dan kepada siapa buku-buku catatan itu diterima dan diteruskan. Informasi-informasi tersebut barangkali bersifat minor, tetapi justru menjadi penting di saat kita menyikapi peristiwa-peristiwa responsif dalam eksperimen GEM sebagai bagian dalam rangkaian kronik atas kumpulan material yang memanifestasikan, sekaligus merepresentasikan, cara-cara kita berwacana pada situasi apa dan bagaimana pun.

Di hari-hari berikutnya, kami akan menampakkan tabulasi-tabulasi sederhana itu di bagian Story dari akun Instagram kami.

Pos kali ini masih menampilkan sejumlah dokumentasi yang diberikan oleh para kontributor sehubungan dengan keseruan mereka merespon buku. Kita bisa melihat, betapa pertemuan antargenerasi pun terjadi dengan cukup menggugah di halaman-halaman buku catatan GEM. Sebuah buku sempat hilang dari pantauan, tapi ternyata kembali muncul di terbitan sebuah akun instagram salah seorang pegiat yang sebelumnya tak pernah terjangkau oleh radar panitia Proyek Mustahil. Benarlah kemudian bahwa setiap teks punya caranya sendiri untuk mengejutkan kita.

Dari Peristiwa Gagasan Estafet ke Kritisisme Media (Bag. 3)

Artwork image: courtesy of Leilani Hermiasih

Menyadari Gangguan yang Mewujud dan Bertanggang (Terjaga) di Bawah Panopticon

Agaknya optimisme tentang ‘kemudahan’ berteknologi tidak cukup dipandang dengan pikiran positif dan kreatif saja untuk merayakan aspek technical, tetapi diperlukan wilayah kritis dalam melihat dampaknya pada lanskap sosio-kultural dan moralitas. Tentunya sembari menyadari hegemoni dominan di dalam realitas media, yang memengaruhi dan dipengaruhi oleh hegemoni di realitas fisik.

Sebagian aspek-aspek ketidaksetaraan dan konflik antarkomunal—selain yang disebabkan oleh konteks konstruksi kesejarahan pada lanskap kultural di ranah luring—tak pelak juga dipicu oleh dinamika media massa digital yang tersaji di kantong-kantong tiap individu dan bebas diakses oleh siapa pun. Kini, konsep komunal dan identitas-identitas baru itu sering muncul dalam percakapan sehari-hari, misal di antaranya; beauty vlogger, youtuber, selebgram, influencer, komika, gamers, dan lain sebagainya, merujuk pada setiap eksistensi kuasa domain dan platform daring yang tak lepas dari lanskap industri internet dominan dan kapitalisme global. Kolektivisme termutakhir ini agaknya juga berkemungkinan membentuk percakapan dan bergiat di ruang fisik, serta berperan dalam perputaran ekonomi dan wacana.

Di tataran lingkar industri kapitalis yang bersumber dari realitas media, kita telah melihat dampaknya yang mewujud di realitas fisik, salah satu contohnya konflik antarkomunal yang melibatkan komunitas driver ojek online. Mereka berkumpul dan memunculkan praktik solidaritas baru dan tak terhindar dari konflik identitas (antara driver ojek online dan offline). Dengan mengingat fenomena tersebut, masihkah kita akan mengelak perwujudan perubahan praktik kolektivitas yang riil dari realitas media dalam lanskap kultural yang terkini?

Padahal konsep kesetaraan telah lama digaungkan, tapi kita tampaknya masih sering luput mempertimbangkan kemunculan identitas-identitas baru yang lahir dari perkembangan kerangka kapital dan industri media populer yang merasuki fragmen psikologis masyarakat lewat citraan gambar dalam bentuk ‘tawaran-tawaran’ promosional nan ‘memudahkan’. Kita harus ingat: tatanan kultural tengah dibongkar secara masif oleh hentakan perkembangan teknologi dan media!

Moralitas dan nilai kemanusiaan, sebagian memang dapat dipicu dari algoritma sistem raksasa media digital, termasuk peran mekanis gerak jempol di atas layar sentuh yang nilainya kini telah bertambah dan turut memengaruhi pembentukan psikologis yang berhubungan dengan kesan, rasa, solidaritas, apresiasi, kritik, dan lain sebagainya. Agaknya, gerak jempol kita yang seolah otomatis itu juga menjadi bagian dalam konteks ‘mengalami’ hegemoni dominan yang sedang berjalan. Konteks ‘mengalami’ tersebut, tak dapat disamaratakan antara satu wilayah dengan lainnya, mengingat perbedaan aspek sosio-ekonomi di tiap wilayah yang berpengaruh pada akses teknologi masyarakat. Maka, dalam perspektif tertentu, bisa jadi yang paling beruntung hari ini adalah lapisan masyarakat yang tidak terpapar oleh realitas media. Di sisi lain, realitas media tampaknya juga menyebabkan privatisasi, menghilangkan nilai interaksi sosial secara fisik—yang dalam konteks sosio-kultural dapat meminimalisir konflik kesalahpahaman—, dan menyamarkan konsumerisme ekstrem yang eksis. Gagasan tentang kesetaraan akses informasi dan/atau ‘meretas jarak dengan teknologi’ masih menjadi cita-cita yang utopis, sepertinya, selama wilayah-wilayah pinggiran masih belum mendapatkan fasilitas jaringan yang setara.

Dalam rangka mensituasikan berbagai konteks tatanan kultural yang kini tengah dirombak dan seolah berada di titik nadir persimpangan dua realitas, terutama selama masa pandemi ini, agaknya konsep penjara Panopticon Jeremy Bentham[1]—berikut berbagai tanggapan para pemikir lain baik yang mengamini maupun yang mengkritisi setelahnya—masih menjadi metafora dan referensi yang cukup bernas untuk memudahkan pemahaman terkait realitas media dan dinamika produksi ekonomi sosial yang mewujud pada tataran luring. Saya mencoba meringkasnya dengan ungkapan sebagai berikut;

Di balik tirai lingkar besi teknologi dan lentera kaca seukuran Taman Ranelagh—taman kesenangan publik—para ‘tahanan’ berada di masing-masing selnya, mengalami pengasingan. ‘Pengawas’ menyembunyikan diri dari pengamatan para ‘tahanan’ dan menempati pusat pusaran. Namun ke-mahahadiran-nya yang tak terlihat, menerjemah menjadi sebuah sirkuit cahaya dan algoritma berjaring(an) di belakang layar. Jika perlu, seluruh sirkuit dapat diamati dari jauh atau diintip sedikit dan sesekali. Tanpa harus pergi ke mana-mana. Tiap-tiap stasiun sirkuit dengan aktor-aktor independen, dibiarkan memberikan tampilan yang sempurna, sesekali ditempatkan sebagai penggoda, untuk sirkulasi pertukaran sepanjang masa. Berjaga-jaga pada kemunculan ‘tekanan tak biasa’ di pipa sirkuit, fleksibilitas menatap menjadi unggul, selalu siaga meluncurkan susunan algoritma dan kerangka mekanik baru. Disebar melampaui celah-celah ruang dan waktu, menuju pintu utama tiap-tiap tubuh, untuk digubah kembali menjadi ritual pertukaran, ritus kebaktian, dan pendengaran satu arus.[2]

Berangkat dari ungkapan tersebut, saya berpendapat bahwa, bagaimanapun logika sinematik dan modal bahasa artistik baru di realitas media akan diinvestigasi dan ditemukan, agaknya kita tetap perlu terjaga di bawah rantai Panopticon. Temuan estetika-estetika baru dapat dilihat sebagai strategi (modus artistik) demi terciptanya hegemoni tandingan pada lanskap sosio-kultural, yang berporos pada kehidupan sesungguhnya di luar layar. Diupayakan dengan praktik yang selalu bertanggang pada tujuan utama keberadaan teknologi sedari awal, sebagai sesuatu yang harusnya ‘memudahkan’. *


Endnotes:

[1] Humphrey Jennings, Pandaemonium 1660–1886: The Coming of the Machine as Seen by Contemporary Observers, eds. Mary-Lou Jennings & Charles Madge, (New York: The Free Press, 1985), hal.98.

[2] Paragraf ini saya parafrasekan dari teks Bentham yang dikutip di dalam Jennings, ibid., hal. 98

Dari Peristiwa Gagasan Estafet ke Kritisisme Media (Bag. 2)

Artwork image: courtesy of Restu Ratnaningtyas

Fragmen Ilusif, Reduksi Artistik, dan Khasanah Interaksi di Persimpangan Dua Realitas

Buku catatan GEM ditransmisikan dari satu tangan ke tangan yang lain. Beberapa pesan (gagasan) dan ungkapan artistik telah di-forward dan di-reply oleh masing-masing kontributor secara bergiliran. Beberapa buku tak direspon cepat. Ada kontributor yang mengirimkan buku GEM yang sudah ia respon kepada dirinya sendiri (bukan ke kontributor baru), ada juga yang punya ide untuk menghilangkan buku GEM yang sudah dia isi. Macam-macam tanggapan dari para kontributor itu, yang adalah narasi utama dalam eksperimen performatif proyek ini, agaknya dapat dibaca sebagai citraan formasi diskursus yang tak dipungkiri mengalami multi-interpretasi dalam proses transmisi sebuah gagasan (daring dan luring).

Rangkaian interaksi dalam GEM—meliputi proses menafsir, tindakan merespon, aksi penciptaan, dan pilihan ungkapan artistik—tampaknya cukup menganalogikan kebiasaan kita dalam kegiatan bermedia hari ini. Objek buku GEM seakan menjadi salah satu idiom, dibiarkan mengalami intervensi dari para kontributor yang memiliki beragam tafsiran mengenai “Gagasan Estafet Mustahil”. Seperti halnya teks, gambar statis, dan gambar gerak yang kita lepaskan ke belantara realitas media. Sekumpulan fragmen ilusif akan berada di luar kendali dan bebas di-reinterpretasi, di-re-display oleh akun atau domain lain, dan terbuka untuk di-intervensi oleh siapa pun. Meski seolah-olah kita masih bisa melacak keberadaan image dan teks di dalam realitas nan simulatif itu, tak dipungkiri bahwa kita masih sering luput menilik berbagai tatanan sosial, struktur dominasi politis, dan kepemilikan akses yang tersamarkan, dari berbagai eksistensi pemilik akun dan platform media digital yang kita selami. Seperti Cemeti, yang dalam proyek ini menginisiasi eksperimen Gagasan Estafet Mustahil, yang tidak tahu kapan dan bagaimana buku GEM itu akan kembali, juga tidak tahu bagaimana saja bentuk intervensi dan tanggapan yang terjadi pada masing-masing buku, begitu pula nasib medium-medium artistik yang kita buat dan lepaskan ke dalam belantara realitas media.

Segala bentuk dan modus artistik yang diciptakan melalui proses indrawi seniman pada realitas fisik akan terreduksi menjadi flattened image simulatif yang kita akses dalam realitas media—ini berkemungkinan menyebabkan adanya penyeragaman rasa dan daya tangkap publik atas makna idiom-idiom dan kode-kode kultural. Reduksi ini juga akan memengaruhi aspek kohesi sosial dalam mengalami makna dan suasana (aura) dari sebuah karya dan giat penyajiannya. Lantas, eksperimen modus artistik dan modal ungkapan ‘baru’ seperti apa yang dapat menempati kedua spektrum realitas itu? Dan kiranya, aksi intervensi seperti apa yang dapat membedakan  “sajian artistik di dalam layar” dengan citra (image) produk-produk yang biasa kita lihat di platform belanja online masa kini?

Citra produk-produk komersil, ataupun image yang dihadirkan oleh para selebgram dan influencer masa kini yang persuasif, dapat menjadi pembacaan baru terkait strategi mereka memengaruhi psikologi kita sebagai pengguna realitas media. Publik yang belum bergeliat sebagai pencipta ditempatkan sebagai “subjek psikologis” (yang ‘menonton’), persis seperti logika sinematik pada film dalam hal kaitannya dengan “publik sinema”. Kita sedang mengalami fenomena linguistik baru di dalam realitas media: berbagai pengalaman interaktif yang berangkat dari indra penglihatan dan indra pendengaran, tergubah menjadi interpretasi khalayak yang masif. Ranah psikologi kognitif inilah yang nyatanya tengah memengaruhi pengalaman kita dalam menafsir, menata perasaan, kesan, dan menciptakan situasi kultural di dalam realitas media. Fragmen ilusif yang meliputi teks, gambar statis, gambar gerak, dan seluruh algoritma yang bekerja secara daring, memiliki peluang untuk dijadikan modal ungkapan terkait praktik artistik di dalamnya.

Kita telah mengalami perjalanan panjang dalam membaca dan mengeksplorasi medium di ruang fisik, menemukan beragam cara dalam ‘menempatkan’ dan ‘membunyikan’ berbagai aspek visual dan objeknya sebagai tanda, serta membangun interaksi dengan publik yang bersifat fisik. Lantas, jika ruang publik yang fisik itu mulai ‘diganggu’ oleh ruang publik dalam layar, modus ‘gangguan’ seperti apa yang kiranya dapat berbunyi dan berada di persimpangan dua realitas (aktual dan virtual)?

Dari Peristiwa Gagasan Estafet ke Kritisisme Media (Bag. 1)

Artwork image: courtesy of Wimo Ambala Bayang

Menjenguk Ranah Rabaan dan Persepsi yang Diaktivasi Indra

Peristiwa bergulirnya buku catatan gagasan estafet mustahil (GEM) adalah sebuah tawaran untuk berpikir kritis secara kolektif dalam membaca nilai-nilai keterbatasan terkait eksplorasi medium artistik dan metode penyajiannya selama masa physical distancing akibat pandemi COVID-19. Proyek ini mengkritisi modus penyajian artistik yang umumnya didorong dan diarahkan hanya fokus pada segi ‘praktis’ penyajian secara daring (digitalisasi). Nyatanya, menurut saya, sesuatu yang terlihat ‘praktis’ itu justru menawarkan kompleksitas dari tautan berbagai komponen dan nilai keterbatasan yang baru, khususnya dalam instrumen perwujudannya yang teknologis.

Alih-alih berniat menolak segala bentuk dan modus artistik dalam media digital, ataupun mengesampingkan protokol kesehatan, GEM hadir untuk memeriksa kemungkinan eksperimen modus ungkapan, metode intervensi dan interaksi, dan strategi penyajian karya, yang menempati dua tatanan realitas sekaligus—daring dan luring—sembari tetap berupaya menyadari dinamika ruang publik di dalam kedua realitas itu. Momentum ini membuka kesempatan bagi kita untuk bersama-sama merenungkan peran dari presentasi artistik dan kerja-kerja kultural, ketika itu semua memasuki dan menempatkan diri di ranah realitas media, yang kini sudah berada di fase yang cukup ekstrem dalam hal bagaimana mereka mewujud dan memengaruhi pengalaman fisik juga psikologis kita selama pandemi.

110 lembar kertas dalam buku GEM yang sampai ke tangan para kontributor, dalam konteks peristiwanya sebagai performativitas kolektif, memberikan akses untuk stimulan rabaan dan kebebasan modus interaksi, reaksi, intervensi, dan tanggapan mereka terhadap ‘yang mustahil’ atau ‘kemustahilan’ yang menjadi topik utama (subject matter) dalam Proyek Mustahil.

Aksi meraba, menulis, menggores, melipat, mencetak, memotong, menempelkan objek, dan gestur interaktif lainnya yang dilakukan oleh para kontributor dalam rangka menumpahkan gagasan mereka, merupakan bagian dari serangkaian peristiwa performatif dalam proyek ini. Gagasan mustahil pertama, yang adalah buku catatan GEM itu sendiri, dapat ditempatkan sebagai fondasi awal untuk membayangkan apabila aksi-aksi performatif tersebut digantikan dengan model tampilan dalam jaringan yang serba simulatif, misalnya media sosial.

Saya pun jadi berpikir-pikir, pada upaya penyajian artistik terkini secara daring, agaknya beragam spektrum pengalaman indrawi yang berperan penting dalam pembentukan persepsi telah dikesampingkan dari poin-poin yang melahirkan interpretasi publik. Fungsi dari modus stimulasi fisik melalui indra, yang bersumbangsih dalam wilayah ungkapan artistik secara sensoris, sepertinya tengah dilupakan, yaitu fungsinya untuk menghadirkan keluwesan pengalaman estetis dan melebarkan jangkauan interpretasi publik yang lebih efektif. Namun, “nilai-nilai yang membatasi” yang ada pada realitas media (yang mengada karena ketetapan dominan dalam industri teknologi dan platform media populer—misalnya ukuran standar layar smartphone dan monitor, aspect ratio dari feed Instagram, resolusi video YouTube, dan ketetapan ukuran lainnya yang konstan)—juga belum banyak menjadi pertimbangan dalam praktik penyajian artistik yang menempati ranah daring hari ini. Menurut saya, berbagai aspek instrumental tersebut masih sering luput dibicarakan sebagai penanda dalam proses pembentukan makna dan jejaring kognisi di ranah kesenian. Selain itu, modus persepsi dalam praktik performans—yang melibatkan tubuh dalam gaya ungkapnya—pun belum dilihat sebagai peluang untuk eksperimen artistik dalam realitas media. Padahal, proses menafsir ungkapan secara sensoris yang melibatkan tubuh itu punya kemungkinan untuk mengingatkan kita akan keberadaan “ritme lambat” yang berlangsung dalam aktivitas sehari-hari; ritme ini kontradiktif dengan percepatan yang terjadi pada sirkulasi aktivitas masyarakat kota sebagai buntut dari kerangka sistem industrial dan media populer.

GEM, terkait hal di atas, dihadirkan bukan dalam rangka mengelak dari popularitas medium artistik digital dan/atau ruang simulatif berbasis media, tetapi untuk mendorong investigasi lanjutan sehubungan dengan potensi munculnya modal dan modus ungkapan—yang sepertinya memang belum teridentifikasi—yang memperhitungkan interpretasi publik daring, tanpa mengesampingkan pengalaman estetis luring.

Bersambung ke Bagian 2

Jejak-Jejak Kedua Gagasan Estafet Mustahil

Sejak disebar 41 hari yang lalu ke 20 pegiat kebudayaan (untuk seterusnya, kita sebut “20 kontributor pertama”) di Yogyakarta, buku-buku “Gagasan Estafet Mustahil” (GEM) menjadi alasan panitia Proyek Mustahil di Cemeti untuk menjalin komunikasi dengan 12 orang lainnya, yang masing-masing dipilih oleh 12 orang dari “20 kontributor pertama”, untuk melanjutkan tanggapan atas buku GEM. Kita masih menanti, siapa kira-kira pegiat-pegiat lainnya yang akan dipilih menjadi kontributor berikutnya di dalam proses perjalanan buku-buku tersebut.

Image-image pada pos kali ini (video, foto, dan tangkapan layar ponsel pintar) adalah cuplikan kecil dari peristiwa perjalanan buku-buku GEM; diseleksi dari semua data dokumentasi (kiriman para kontributor) yang berhasil dikumpulkan di dalam folder Proyek Mustahil.

Buku-buku catatan yang telah berpindah ke “kontributor kedua” (satu-dua buku bahkan sudah terkirim ke “kontributor ketiga”) menunjukkan kontur dan pola—yang dengan begitu juga akan menawarkan prediksi tentang cakupan—korespondensi para pegiat: satu-dua buku berpindah ke luar Yogyakarta, tetapi ada juga satu-dua buku lainnya yang berpindah tangan hanya dalam satu lingkup kolektif yang sama. Gejala awal ini seakan menggemakan satu spekulasi: perjalanan buku-buku GEM, agaknya, dapat menjadi sebuah pendekatan segar untuk membaca gejala tertentu dari hubungan-hubungan diskursif di dalam medan kesenian kita hari ini.

Merefleksi percakapan kami via WhatsApp dengan “20 kontributor pertama”, beberapa orang membalas pesan kami dengan cepat dan semangat, tidak sedikit pula yang belum menanggapinya sama sekali. Dalam percakapan-percakapan itu, ada juga yang mencoba menawarkan ide menggugah dan ekstrem, salah satu contohnya: ide untuk “menghancurkan” gagasan yang sudah ada di dalam buku dengan “menghilangkan” buku yang sudah ia terima.

Tentu saja, dalam sudut pandang Proyek Mustahil ini, apa dan bagaimana pun tanggapan yang muncul dari kontributor, adalah bagian dari narasi yang justru menjadi intisari dari pelaksanaan eksperimen sosio-estetis dari GEM ini.

Simak terus proses perkembangan proyek di media sosial kami!

Jejak-Jejak Pertama Gagasan Estafet Mustahil

Dalam rangka Proyek Mustahil (diinisiasi Cemeti untuk merespon pandemi), 20 buku catatan (disebut sebagai buku Gagasan Estafet Mustahil atau GEM) telah dikirim oleh Cemeti ke 20 orang pelaku kebudayaan pada tanggal 12 September 2020.

20 orang tersebut dipilih secara kuratorial untuk menjadi kontributor pertama dalam estafet gagasan ini. Mereka berhak menanggapi buku tersebut dengan cara menambah, mengurangi, menajamkan, atau mengoreksi isi buku, ataupun menanggapi dengan cara-cara lainnya. Selain itu, mereka juga berhak memilih siapa kontributor berikutnya yang akan menerima buku tersebut. Maka, dari tangan mereka, buku-buku itu akan diteruskan ke 20 orang kontributor kedua, yang akan lanjut menanggapi buku GEM, lalu akan diteruskan lagi ke 20 orang kontributor ketiga, begitu seterusnya hingga buku-buku tersebut terisi penuh. Pada akhirnya, 20 orang kontributor terakhir diharapkan akan mengembalikan buku itu ke Cemeti.

Pengiriman pertama telah menciptakan sejumlah percakapan kecil antara tim aristik Cemeti dan beberapa kontributor pertama. Umumnya, percakapan itu perihal kabar bahwa buku telah diteruskan ke kontributor kedua, ataupun soal kabar bahwa si kontributor pertama masih dalam proses berpikir soal “ide mustahil” apa yang akan mereka tuangkan ke dalam buku.

Berikut ini adalah sejumlah tangkapan layar di smartphone Cemeti atas isi obrolan WhatsApp tim artistik dengan beberapa kontributor pertama. Tangkapan-tangkapan layar ini adalah catatan kecil yang penting sebagai arsip dokumentasi dari narasi perjalanan ke-20 buku Gagasan Estafet Mustahil itu.

Akan sejauh mana buku ini berjalan dan akan seragam apa mereka terisi? Yang jelas, kemustahilan (ketidakmungkinan) adalah situasi yang layak untuk dilihat sebagai faktor penting dalam berbahasa. Alih-alih menuntut proses untuk mengubah “yang mustahil” menjadi “mungkin”, Proyek Mustahil mengajak kita bersama untuk merayakan kemustahilan sebagai basis ekspresi dan eksperimen kultural.

Kami akan terus memperbaharui kabar mengenai eksperimen kedua dalam seri Proyek Mustahil ini. Silakan pantau terus website dan sosial media kami!

Penjedaan yang Reflektif dan Agensi Seniman Menuju Perubahan

sebARSIP – Arsip Proyek Pilihan #003: “Change Yourself

Change Yourself, Irwan Ahmett (2004-2007): Penjedaan yang Reflektif dan Agensi Seniman Menuju Perubahan

ALIH-ALIH MENGGUNAKAN desain sebagai alat promosi produk kapital, proyek seni Change Yourself justru memutar logika fungsi desain komersial menjadi sebuah gagasan artistik.Irwan, dalam proyek ini, mengajak publik menuju kesadaran akan perubahan dalam diri mereka dan menggunakan wahana desain komunikasi visual yang persuasif sebagai alat presentasi.

Tangkapan pandangan mata kita sehari-hari begitu terbiasa mengenal desain sebagai alat promosi produk dan jasa yang bersifat komersial, dalam pengertian selalu berhubungan dengan perdagangan, niaga, konsumerisme, dan tentunya kerangka kapital. Praktik promosi di jalanan dalam bentuk spanduk, papan nama, poster, baliho, dan bendera partai, bahkan billboard dan videotron yang bersifat digital sudah menjadi rutinitas bagaimana teks dan visual—terutama yang memiliki fungsi promosi—mempengaruhi kita secara psikologis, tak terkecuali visual yang kita lihat dalam gawai.

Sedikit mundur dan menilik salah satu arsip proyek Irwan Ahmett yang juga bergelut dengan bidang desain, saya menemukan arsip proyek Change Yourself (2004-2007). Proyek ini adalah proyek pertama Irwan Ahmett yang secara langsung menggunakan interaksi publik sebagai modus artistiknya. Change Yourself telah dipresentasikan di Jakarta, Bandung, dan Yogyakarta selama tiga tahun (2004 – 2007), dan menjadi bagian dalam rangkaian Pameran Omong Kosong di Cemeti tahun 2005.

Selaras dengan gagasan rangkaian pameran Omong Kosong, proyek ini memunculkan cara pandang baru dalam melihat agensi dan metode seniman dalam berkarya, terutama setelah lepas dari genggaman kekuasaan Orde Baru dan kehilangan ‘musuh bersama’. Irwan, dalam proyek ini telah menggunakan modus artistik yang lebih luwes untuk menjangkau publik. Ia merengkuh wilayah-wilayah keseharian yang personal, mengganggu rutinitas yang statis, dan melahirkan pendekatan-pendekatan yang eksploratif dalam gagasan proyek seni Change Yourself.

Irwan Ahmett, dengan mengintervensi psikologi publik menggunakan strategi komunikasi periklanan, rupanya telah menemukan sebuah cara memasuki ruang-ruang privat seluruh partisipan proyeknya. Ia mendedah fragmen-fragmen eksistensial yang personal, terutama yang berhubungan dengan kebiasaan (behavior), perilaku (attitude), dan pola pikir (mindset), kemudian menguraikannya dengan/melalui objek-objek artistik bergaya desain komersial.

Berangkat dari tiga poin di atas, Irwan Ahmett meletakkan agensinya dalam sebuah kerangka kampanye tentang kesadaran antara ruang personal dan publik, yang kemudian ia sebut sebagai “personal public campaign”. Pesan-pesan kampanye itu dimediasi lewat berbagai macam bentuk peta pemikiran, objek keseharian, dan teks-teks pemantik. Ia menerjemahkan sebuah fase dan metode perubahan (before-after) ke dalam sebuah skema personal branding, sekaligus menampilkan kepribadian sebuah lembaga (Rumah Seni Cemeti) dalam sketsa mind map. Selain itu, turut dihadirkan rentetan poster analisa kebiasaan, dan lingkaran-lingkaran biru yang menempel di dinding berisi kumpulan agenda perubahan diri yang diisi oleh penonton pameran. Di area tengah ruang galeri, Irwan menghadirkan performans interaktif dalam bentuk fasilitas potong rambut untuk menawarkan perubahan tampilan fisik pada para pengunjung. Di sebuah tiang rantai area pintu masuk ruang pamer, ia meletakkan teks ‘reduce your ego’. Melalui proyek ini, Irwan menawarkan penjedaan yang reflektif, ‘membujuk’ publik untuk sejenak melihat diri mereka dan merencanakan langkah-langkah kecil perubahan, menemukan cara pandang yang berbeda pada kedirian, dan mengalami berbagai tantangan dalam bentuk kebermainan.

Dalam konteks praktik desain di ranah komersial—atau lebih spesifik periklanan—Change Yourself menggeser kesan tentang fungsi teks dan visual dalam ‘desain’ ke dalam kerangka motivasional kritis yang memberdayakan. ‘Desain’ kemudian menemui eksplorasinya yang baru, mengubah perspektif tentang limitasinya sebagai alat promosi bisnis, tidak lagi hanya digunakan pada konteks produk perdagangan tetapi juga katalisator yang empirik tentang perubahan kepribadian yang eksis.

Agaknya, strategi mempengaruhi publik sebagaimana kerap kita lihat dalam bentuk-bentuk ‘social influence’ pada akun-akun media sosial “motivasional” (seperti di Instagram dan YouTube) yang muncul dalam satu dekade terakhir ini, telah dilakukan lebih dulu oleh Irwan Ahmett bahkan sebelum dunia daring mencapai popularitasnya seperti sekarang. Strategi itu dihadirkan oleh Irwan menggunakan metode persuasif gaya desain pemasaran dan interaksi secara langsung dengan publik. Tentunya, bentuk interaksi hari ini sudah mengalami metamorfosis dan memiliki lapisan retorika yang berbeda dengan kala itu. Lantas, bagaimana bentuk interaksi publik yang dapat kita katakan sebagai modus intervensi hari ini?

Keberadaan dan peran desain hari ini tak pelak sudah memasuki ranah privat kita melalui kantong-kantong media digital. Pernahkah kita mencoba merenungi dampak psikologisnya? Bagaimana dengan peran berbagai konten influensi-influensi di media daring yang mengisi celah-celah motivasi dan eksistensi anak muda hari ini?

Secuplik Tentang Omong Kosong dan Refleksi Kemungkinan Penjedaan

MOMENTUM POLITIK DAN angan-angan tentang demokrasi yang digaungkan di Indonesia kala itu (2004-2007) sangat berkaitan dengan gagasan rangkaian pameran Omong Kosong di Rumah Seni Cemeti (2005). Kerangka gagasan pameran Omong Kosong berangkat dari pembacaan atas kecenderungan seniman generasi 70-an yang seolah ‘menolak’ memunculkan pesan dan tema sosial-politik aktual dalam karya mereka[1]. Kisaran tahun tersebut menjadi titik awal keberangkatan ide-ide tentang kebebasan bersuara yang merebak di berbagai lini sosial sebagai respon masyarakat atas munculnya sistem pemerintahan yang demokratis setelah tidak ada lagi ‘musuh bersama’, rezim Orde Baru. Hal yang serupa barangkali juga terjadi di kalangan seniman dalam konteks menemukan kebebasan mengeksplorasi berbagai metode artistik. Mereka lebih suka ketika karya mereka menampilkan kesan yang tidak terlalu serius dan identik dengan ‘kesenangan’ (fun) dan ‘kebermain-mainan’ (playful).[2]

Mungkinkah dampak psikologis tentang angan-angan demokrasi itu telah melampaui ruang publik dan memasuki ranah pemikiran kita? Kehilangan ‘musuh bersama’ bukan berarti tidak ada musuh, persisnya musuh-musuh itu seolah menjadi lebih sulit diidentifikasi pada celah-celah perkumpulan yang lebih kecil dan pola pikir masyarakat dalam keseharian. Setelah reformasi dan ketika cita-cita demokrasi digaungkan, gejala monopoli yang egoistis mungkin tidak hanya berada pada lanskap partai politik yang berebut kekuasaan, tetapi juga wilayah keseharian dalam konteks ekonomi dan kehidupan sosial bermasyarakat setelah Orde Baru. Saya menduga, situasi inilah yang memantik gagasan Change Yourself di mana Irwan mengajak publik menilik ke dalam diri dan menekan ego menuju perubahan yang lebih positif.

Irwan menyebut dirinya sebagai urban interventionist. Pada proyek Change Yourself, ia menawarkan potensi perubahan-perubahan kecil yang bisa menjadi bagian dari perubahan besar, atau bahkan sebuah revolusi.[3] Agaknya, revolusi dalam konteks ini dapat ditempatkan pada ranah yang lebih personal dengan merelevansikannya pada situasi keseharian kita di ranah sosial yang terkini.

Dalam satu dekade terakhir, kita telah begitu saja menerima berbagai informasi dan influensi lewat dunia daring sebagai suatu hal yang terberi. Kini, mau tidak mau, kita sedang dihadapkan pada sebuah tautan antara dua entitas yang berbeda, tatanan realitas fisik dan media. Keduanya memiliki tatanan dominan yang eksis dan saling mempengaruhi satu sama lain, realitas fisik (luar jaringan) yang masih menggunakan demokrasi ‘semu’, dan realitas media (dalam jaringan) yang ‘seolah-olah’ begitu demokratis. Tak lepas dari konteks kewargaan negara dan ketergantungan kita pada sistem ekonomi yang dominan, pertautan antara kedua tatanan realitas inilah yang membentuk fragmen-fragmen eksistensial pada diri kita secara personal saat ini. Jaringan ritme yang semakin cepat dan deretan informasi dalam bentuk teks dan visual akan selalu hadir dan mengintervensi ranah kita yang paling intim, yaitu psikologi kita sebagai manusia. Jika Irwan dalam proyek Change Yourself dapat mendedah fragmen-fragmen itu, tampaknya upaya menyingkap tabir kebiasaan, perilaku, dan pola pikir kita di masa kini, yang tak lepas dari tatanan sistem dan alur konstruksi yang dominan menjadi begitu memungkinkan. Menyimpan refleksi ini dan menyoroti situasi COVID-19 yang tak menentu, mungkinkah gagasan proyek seni Change Yourself, terutama yang berkaitan dengan penjedaan yang reflektif itu, dapat mengisi ruang-ruang privat dan psikologis kita? Mungkinkah kita, setelah jeda, akan mengalami perubahan sistem berpikir? Angan-angan tentang kebiasaan baru macam apa yang akan mengisi ruang privat dan publik kita nanti? Sejauh mana gagasan tentang New Normal itu dapat terus ditafsirkan melalui imajinasi individu dan atau kolektif bukan penguasa?


Endnotes:

[1] Arsip Cetak Cemeti: Teks Pengantar Kuratorial Pameran Omong Kosong di Rumah Seni Cemeti (2005)

[2] Ibid.

[3] Kanal Youtube IndoArtNow: ‘Irwan Ahmett’, dipublikasikan 19 November 2015, diakses 12 September 2020.

Berkas Arsip Proyek Change Yourself

Berkas Arsip Proyek Change Yourself

(Klik gambar untuk melihat lebih banyak materi arsip!)

Dokumen lainnya

Dokumen Lainnya

Dokumen terkait Seri Pameran “Omong Kosong” dan korespondensi Cemeti dengan Irwan Ahmett.
Brief teknis pameran Omong Kosong #08.
Teks pada brosur pameran “Change Yourself”.

Mas Makelar Cari Untung

sebARSIP – Arsip Proyek Pilihan #002: “Mas Makelar”

Mas Makelar Cari Untung

DALAM PRAKTIK JUAL-beli, tidak hanya interaksi antara penjual dan pembeli, tapi terkadang ada juga pihak ketiga yang berperan, misalnya makelar. Makelar berperan sebagai perantara informasi dan menyambungkan calon pembeli kepada penjual. Apakah komisi 2,5% atau sekian rupiah yang akan diberikan oleh penjual, itu tergantung pada perjanjian sebelumnya.

Makelar akan melesat mencari calon pembeli potensial yang tertarik membeli. Jurus makelar dalam menawarkan dagangan tidak hanya didapat dari bakat, tetapi juga dibuktikan berdasarkan jam terbang. Ia harus pandai dalam merangkai narasi tentang barang dagangannya.

Bambang ‘Toko’ Witjaksono, dalam pameran “Mas Makelar” tahun 2001 di Rumah Seni Cemeti, mencoba menguji praktik ke-makelar-an. Ia sudah melakukan praktik makelaran sejak SMA. Panggilan “toko” didapatkannya karena dia seperti etalase toko yang punya barang apa saja yang dicari orang-orang. Maksudnya, kalau ada yang butuh barang tertentu dan meminta bantuannya untuk mendapatkan barang itu, ia akan mengiyakan dan segera mencarikannya.

Dalam “Mas Makelar”, ia juga mengundang pedagang klithikan pada malam pembukaan. Para pedagang itu biasa berjualan di Alun-alun Selatan. Mereka menjajakan barang-barang bekas, mulai dari uang kuno, onderdil kendaraan, kaset lawas, hingga pernak-pernik seperti stiker. Selain pedagang, ia juga mengundang teman-teman seniman untuk nitip jual barang milik mereka.

Sepasang vespa tua berada di ruang pameran, lengkap dengan label harga. Tidak jauh dari sana, terdapat deretan piala penghargaan yang terpajang berdekatan dengan mesin jahit. Sudut ruang pameran lainnya terdapat TV, VCD, sepeda angin, dan tumpukan kaset-kaset lawas. Dalam salah satu arsip foto Rumah Seni Cemeti, kita dapat melihat bahwa pada pameran itu, terdapat piala penghargaan Phillips Morris Art Awards milik Agung Kurniawan yang ia peroleh pada tahun 1996. Piala itu sudah patah karena kesenggol anjing kesayangannya. “Kalau tidak salah, dapat Rp 6.000 dari harga jual Rp 10.000,” tulis Agung Kurniawan melalui Whatsapp. Bayangkan, piala perhargaan yang mungkin bagi sebagian orang sangat prestisius, dilego secara murah di bursa barang loak.

“Semua benda-benda yang ada di Cemeti diberikan label harga,” tutur Nindityo Adipurnomo, salah seorang pendiri Rumah Seni Cemeti. Semua barang dagangan itu berdampingan dengan karya-karya Bambang ‘Toko’ Witjaksono. Cerita menarik, ialah ketika spanduk kain dengan tulisan “DIJUAL” dipasang oleh Bambang ‘Toko’ Witjaksono pada bangunan kantor Cemeti. Spanduk itu mengundang perhatian orang yang lewat di ruas Jalan Panjaitan. Selang beberapa hari, ada panggilan via telepon dari seorang ibu yang sangat serius ingin membeli bangunan dan tanah Cemeti.

“Ketika itu, tidak mungkin kami menjelaskan bahwa ini hanya proyek seni, lantas kami sebutkan saja harga yang kira-kira tidak akan terjangkau: 2,5 M,” tambah Nindit.

Diskusi yang saat itu terjadi: Bambang ‘Toko’ Witjaksono menyarankan, sebagai makelar yang baik, agar Cemeti tidak boleh menolak dengan alasan bahwa spanduk itu adalah proyek seni. Sebaliknya, pihak Cemeti malah harus merespon pertanyaan ibu itu dengan memberikan harga yang sulit dari jangkauannya. Bisa kita pahami, proyek pameran “Mas Makelar” mencoba membaca dinamika ekonomi yang terjadi di seni rupa. Bagaimana hubungan sistem ekonomi yang terjadi antara seniman, galeri, kurator, balai lelang, dan lain sebagainya. Sistem ini tetap tumbuh hingga sekarang. Pasar seni melaju membawa misi-misinya. Seniman dihadapkan pada pilihan, yaitu memilih mengikuti pasar, menjauh dari pasar, atau malah bermain di ranah itu sembari mempertanyakan pasar. Dalam artikel pendek yang ditulis pada masa pandemi dan kesenian serta pasarnya yang tengah merangsek bangkit ini, saya rasa kita perlu mengingat kata-kata pada salah satu karya Bambang ‘Toko’ Witjaksono: “Yang penting kita ada pemasukan”. *

Berkas Arsip “Mas Makelar”

Berkas “Mas Makelar”

(Klik gambar untuk melihat lebih banyak!)